cheers

not Really

need healing
*edit 27 february 2018: uncomplete draft, 6 months.

 

this gonna be boring af

 

jadi, sudah berapa lama sejak post terakhir gw sebelum ini ? hmm mimpi gw dibulan puasa yah.

anyway, dari post terakhir gw banyak hal yg belum gw ceritain, termasuk akhirnya gw kuliah dimana. agak telat memang karna lebih kurang gw udh sebulan kuliah ditambah waktu dari pengumuman dll, kira-kira hampir 3 bulan yang lalu. tapi sejujurnya itu salahsatu hal yg bikin gw selalu nunda-nunda buat nulis lagi. gw takut dengan gw nulis sesuatu tentang hasil SBMPTN atau apapun itu yg berhubungan dengan perkuliahan, itu bakal bikin gw tambah drop. well, mungkin dari sini kalian bisa nebak apa hasil dari SBMPTN gw, ya kurang memuaskan memang. tapi sekarang, gw coba buat nyeritain semuanya, dan kaya yg gw bilang diatas ini bakal panjang dan membosankan.

 

====================

firstly, gw ga lupa buat bersyukur karna gw bisa bertahan sampe sejauh ini setelah semua yg terjadi selama 3 bulan kebelakang. gw gabakal lupa gimana rasanya deg-degan antara penasaran dan takut, antara grogi dan optimis, antara hidup dan gimana gw ngejalanin hidup setelah pengumuman ini. bukan pengalaman yang asyik memang kedengarannya, tapi percayalah gaada kata yang bisa ngejelasin sensasi yang gw rasain di detik-detik akhir pengumuman itu. terlebih ini menentukan gimana gw ngejalanin hidup gw setidaknya 4 tahun kedepan, terlebih ini pertama kalinya gw begitu berharap akan kepercayaan diri gw, terlebih lagi pada saat-saat akhir itulah gw sadar bahwa gw ngelakuin kesalahan terbesar ketika gw nentuin kemana selanjutnya tempat yang bakal jadi ‘taman bermain’ baru gw. HOLLY FVCKIN SHIT!

alasan dari semua yang terjadi 3 bulan kebelakang ga lepas dari satu hari itu, hari pengumuman. well gw yg sebelumnya sempet bisa dibilang ‘sangat optimis’ bisa down di saat-saat akhir. kenapa ? seperti yang gw bilang sebelumnya, karna ada hal yg baru gw sadari belakangan. gw baru sadar bahwa gw membuat satu kesalahan besar yang meskipun bisa dibilang mungkin gw terselamatkan karna kesalahan itu, how ?

singkatnya hasil pengumuman menyatakan bahwa gw LULUS SBMPTN, dengan keterangan dibawahnya- “Sistem Informasi – Universitas Sriwijaya”. JELEGGEEERRRRRRRR!!! . pengumuman itu kaya petir di siang bolong yang panas terik dipertengahan musim kemarau yang entah bagaimanapun caranya bisa muncul dan cukup untuk gw ngucapin “alhamdulillah, astaghfirullah…”. ada rasa antara sedih, kecewa, bersyukur, dan… banyak lagi yang lainnya yg bahkan ga bisa gw sebutin, rasa-rasa itu bercampur ditengah ke-beku-an gw ngeliatin layar laptop. rasa antara percaya ga percaya yang bikin gw berulang kali nge-refresh halaman itu, berharap tulisan itu berubah yang entah kenapa masih gw lakuin terus menerus sampai akhirnya gw sadar, dalam titik kekecewaan tertentu manusia bisa bertindak bodoh.

beberapa orang bilang sakitnya dikecewain dalam percintaan itu bisa bikin bunuh diri, bisa jadi. dalam hal ini kita biasa nyebutnya patah hati. tapi gimana kalau seandainya kita patah hati bukan karna percintaan ? yah anggap aja karna kecewa dengan ekspektasi yang ga sesuai realita, atau contoh ekstrim dan realistisnya ? ditolak kampus impian. dalam keadaan ini memang wajar kalau gw bilang gw patah hati, malah bukan lagi patah, patah – jatuh – tercecer – terinjak – remuk. untungnya gw cukup berpikir bahwa nangis dan teriak-teriak kaya orang kesurupan bukan pilihan terbaik dirumah, but ketika gw udh mulai tenang dan mencoba mencerna realita dengan berjalan ke dapur untuk sekedar minum segelas air, ada ibu gw disana yang ditengah kegiatan memasaknya sempet buat nanyain ke gw  walaupun fokusnya masih tetap ke masakannya.

“gimana hasilnya ?.. ”

“lulus bu, tapi di Unsri..”

seketika ibu gw natap gw lurus lalu tiba-tiba dia mulai nangis. GOD!!

“sudahlah bukan rejeki nak..”

“iya bu, sabar ajalah…”

“ibu tau kamu kecewa, ibu tau kamu coba buat ga sedih..”

“…”

“tapi ibu yg sedih, ibu tau kamu kepingin banget kuliah di surabaya… ”

Dddeeeeggggg!!

gw ngerasa ada palu besar yang ngehantam dada gw. menghantam cukup kuat untuk ngehancurin dinding ‘sok tegar’ yang sejak dari kamar tadi gw bangun, sekedar buat nenangin diri gw sendiri untuk ga bertindak bodoh dengan hasil ini, tapi seketika nasibnya sama seperti ranting tadi, patah – jatuh – tercecer – terinjak – remuk – LULUH LANTAH!. tangis gw pecah dipelukan ibu gw yg lebih dulu nangis ketika denger pengumuman yang gw ucapin dengan kata-kata sok tegar tadi. hal yg gabisa gw lupain sampe sekarang, betapa perasaan itu masih terbayang di otak gw, sakit dan sesak setiap gw kembali ke ingatan itu, bahkan cuma buat sekedar nulis disini.

dan yah, kekecewaan gw berlipat-lipat kalo misalnya kita tambahkan kata-kata gw sebelumnya bahwa gw ngelakuin kesalahan terbesar, tapi juga kesalahan itu bukan sebuah kesalahan murni, ada setitik kecil rasa syukur gw yang dengan percaya diri bilang “kalo lu ga ngelakuin kesalahan itu, lu yakin kemarin bakal dapet PTN ?”. ketika gw memilih PTN dengan prioritas kampus-kampus impian gw, ada orang bijak yang mengatakan “pilihan ketiga itu untuk jaga-jaga.. “, ada orang lebih bijak yang berkata “pilihan ketiga itu pilih yang pasti masuk..”, tapi kata-kata orang biasa yang lebih menggambarkan apa yang terjadi ke gw, “pilihan ketiga itu bukan mainan…”. ya pilhan ketiga gw UNSRI, pilihan yang cukup bikin gw kaget setelah selesai tes lalu gw baru sadar “KOK GW MILIH UNSRI YAH ?!”. ada berbagai macam versi kenapa gw kepikiran gitu ketika gw selesai tes SBMPTN, versi yang paling gw inget ? gw gagal memilih UIN karena gw terlalu PARANOID dengan BAHASA ARAB. WTF ?! sampe sekarang gw masih ga habis pikir kenapa cuma gegara masalah ‘sepele’ ini gw rela menggantungkan impian gw ditempat yang bukan tujuan gw dari awal. dan ironisnya, bisa jadi itu hal yang harusnya paling gw syukuri sekarang. siapa yang bisa jamin gw bakal lulus SBM tahun ini kalo seandainya gw ga milih UNSRI ?. tapi gimana kalo seandainya lebih baik kalo gw memang gagal tahun ini dan mencoba lagi tahun depan ketimbang semua yang gw dapetin atas nama kesalahan ini ? well, kalo gw berandai-anda macem gitu sampe kapanpun gw yakin gabakal terjawab pertanyaan terbesar yang sebenernya mendasari semua pertanyaan yang tadi gw lemparkan.

“Apa memang seharusnya gw berada disini ? apa memang ini yang terbaik ? atau gw harus coba lagi ?”

3 pertanyaan simpel yang sampe sekarang masih jadi besi pemberat yang ngegantung dikaki gw, menghalangi setiap langkah yg gw jalani disini meskipun yah dengan pemberat tadi bisa dibilang progress yang gw jalanin ga buruk. jadi pusat perhatian disetiap 4 MK dari total 7 MK semester ini. bukan hasil yang mengecewakan pastinya. tapi sekali lagi…

“apa gw harus coba lagi ? tahun depan ?”

terlepas dari pertanyaan dan rasa canggung yang jadi momok gw sehari-hari disini, nyatanya mengatakan bahwa “coba lagi tahun depan..” itu ga sesimpel kedengarannya. ada proses  yang harus gw ‘hancurkan’ dan ‘bangun ulang’ untuk sampai ke titik dimana gw berada sekarang dan apa gw bisa seenak jidatnya mengatakan bahwa “ini bukan apa yg gw mau… gw mau ulang”. NO BOIS, bukan begitu cara kerjanya, tolong bilang ke gw dimana gw bisa nemuin tombol restart buat ngelakuin semua itu.

well, tulisan yang gw buat selama 2 hari ini ga cukup panjang buat nyeritain semuanya.

 

=================================

 

new draft 27 february 2018.

gw bahkan udh males baca tulisan diatas. intinya, kalo kalian nemu kata2 gw yg bilang gw mau betah disini dan bakal berusaha buat betah. TRUST ME, THAT WASN’T ME

karna sekarang gw nyerah, the game is on. again.

 

Tags :